.

.

08 May 2014

HUDUD DI BRUNEI : BENARKAH SULTAN DIKECUALIKAN???

Ada berita menyatakan bahawa Sultan Brunei terlepas dari undang-undang Islam yang diperkenalkan di negara tersebut baru-baru ini. Jika benar ia merupakan sesuatu yang dikesalkan kerana di dalam Islam tiada yang terlepas dari undang-undangnya jika melakukan kesalahan. Sebagaimana sabda Nabi Muhammad S.A.W yang dengan jelas menyebut bahawa jika Fatimah binti Muhammad mencuri dan dibuktikan bersalah nescaya ia akan dipotong tangannya.

Berita antara lain menyebut bahawa :

"Tapi bila terbaca perkara 84B yang terpapar dalam pembentangan kertas kerja mengenai kajian perlaksanaan hudud di Brunei ini menyebabkan aku tertanya-tanya hudud jenis apakah yang dipraktikkan di Brunei sebenarnya?

Kerana menurut fasal 84B. itu menyebut..

"Kebawah Duli Yang Maha Mulia Paduka Seri Baginda Sultan dan Yang Di Pertuan tidak pandai berbuat salah sama ada atas sifat peribadi atau rasmi Baginda. Kebawah Duli Yang Maha Mulia Paduka Seri Baginda Sultan dan Yang Di Pertuan tidak boleh dibicarakan di dalam mana-mana mahkamah berkaitan dengan apa-apa jua yang dilakukan atau ditinggalkan daripada dilakukan oleh Baginda dalam masa atau selepas pemerintahan Baginda sama ada atas sifat peribadi atau rasmi Baginda".


Benarkah begitu??? Mohon feedback dari para pembaca!!!!!!

Kita bimbang ini hanya fitnah kerana sejak pengumuman pelaksanaan hudud ini pelbagai tekanan dikenakan kepada Brunei oleh musuh-musuh Islam seluruh dunia. Mungkin ini suatu fitnah untuk memburuk-burukkan hukum Islam oleh mereka yang tidak suka dan memusuhi Islam.

1 comment:
Write comments
Hey, we've just launched a new custom color Blogger template. You'll like it - https://t.co/quGl87I2PZ
Join Our Newsletter