.

.

27 January 2012

Pemimpin BOROS, Rakyat MEREMPAT

Di saat pemimpin negara menghabiskan jutaan ringgit kos bil elektrik dan air, masih ada rakyat yang hidup merempat kerana kesempitan hidup. Jumlah mereka sebenarnya masih ramai cuma tidak diheboh dan dilaporkan oleh media samada kerana tidak diketahui atau mereka menyembunyikan diri mereka dari diketahui oleh orang ramai keran malu.


Sinar Harian 2 hari lalu menyiarkan laporan yang menyedihkan di mana 5 sekeluarga (gambar) terpaksa merempat kerana tiada wang untuk menyewa rumah. Anak-anaknya juga tidak bersekolah. Malah ibu 4 orang anak itu juga tidak bekerja.


Laporan itu menyebut bahawa keluarga malang itu  tidak mampu membayar sewa rumah berjumlah RM350 sebulan ­selama setahun lebih, lima beranak terpaksa hidup ­merempat sejak seminggu lalu.

G Eliza Scott, 36, bersama empat anaknya berusia antara dua hingga 16 tahun kini menetap di sebuah ­rumah kosong di sebuah flat, dekat sini untuk berteduh.

Eliza yang berasal dari Teluk Intan, Perak berkata, mereka sudah diarah keluar oleh pemilik rumah yang disewa sebelum ini pada minggu lalu.

“Sudah hampir setahun lebih saya tidak membayar sewa rumah kerana tidak bekerja kerana ada anak ­masih kecil dan tiada siapa yang akan menjaganya,” katanya.

Menurutnya, kehidupan dia sekeluarga kini hanya bergantung kepada bantuan bulanan Jabatan Kebajikan Masyarakat (JKM) sebanyak RM300 sejak setahun lalu.

“Suami saya sudah berkahwin lain dan sudah mempunyai keluarga sendiri. Bagaimanapun, dia ada juga berusaha ­mencarikan rumah sewa baru yang sewanya lebih murah.

“Tetapi ia tetap mustahil untuk saya mampu membayar deposit dan sewa ­bulanan kerana saya tiada wang simpanan,” katanya.

Eliza berkata, anak ­sulung dan keduanya juga sudah hampir tiga tahun ­tidak bersekolah kerana ­masalah kewangan yang dihadapi.

“Dua lagi anak saya berusia lima dan dua tahun pula tidak memiliki sijil ­kelahiran. Ini menyukarkan saya dalam sebarang urusan terutama ketika mahu mendapatkan rawatan di klinik,” katanya.

Menurutnya, walaupun tinggal di rumah kosong, pengawal keselamatan dan pengurus bangunan di situ juga sudah mengarahkan ­mereka keluar meninggalkan rumah itu.

“Saya risau dengan keselamatan anak-anak yang ­semakin dewasa. Setiap malam saya hanya sekadar ‘tidur ayam’ kerana bimbang diganggu mereka yang mem­punyai niat jahat,” katanya.

No comments:
Write comments
Hey, we've just launched a new custom color Blogger template. You'll like it - https://t.co/quGl87I2PZ
Join Our Newsletter